Warning: Constant DISALLOW_FILE_EDIT already defined in /home/impactfirst.co/public_html/wp-config.php on line 94
Customer Invoice - Panduan pengguna Odoo Accounting
Menu Close

Customer Invoice

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

Bab ini termasuk ke dalam Panduan pengguna Odoo oleh Impact

Chapters:

IN THIS ARTICLE

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

1. Proses Pembuatan Customer Invoice

1.1. Pembuatan Customer Invoice

Pembuatan Customer Invoice dapat dilakukan dengan 2 cara:

  1. Customer Invoice yang dapat dihubungkan dengan Sales Orders melalui modul Sales > To Invoice > Orders to Invoice
Odoo accounting pembuatan customer invoice

a. Customer Invoice dapat dibuat oleh Tim Sales terlebih dahulu dalam bentuk Draft (tidak bisa melakukan posting Invoice) dan Tim Accounting dapat mengakses Draft Invoice melalui modul Accounting > Customers > Invoices dan menekan tombol “Post” setelah memeriksa kesesuaian dokumen pengiriman yang sudah divalidasi;

Odoo accounting pembuatan customer invoice

atau

b. Tim Sales dapat mendelegasikan langsung kepada Tim Accounting untuk membuat Customer Invoice dengan menjadwalkan Schedule Activities pada Sales Order;

Odoo accounting buat customer invoice schedule Activity

atau

c. Tim Accounting diberikan akses ke modul Sales.

2. Customer Invoice yang tidak perlu dihubungkan dengan Sales Order melalui modul Accounting > Customers > Invoices dengan menekan tombol “Create”. Contohnya: Invoice untuk penjualan Fixed Assets.

Odoo accounting customer invoice draft invoice

Tim Sales dapat menginformasikan kepada user Accounting apabila Draft Invoice telah siap untuk di-posting ataupun Customer Invoice telah siap untuk dibuat dengan cara menjadwalkan aktivitas (Schedule Activities) pada Draft Invoice ataupun pada Sales Order terkait.

User Accounting mendapatkan notifikasi aktivitas tersebut melalui menu berikut:

Odoo accounting costumer invoice                 Odoo accounting costumer invoice

Apabila User Accounting telah melakukan aktivitas yang dijadwalkan tersebut, maka dapat menekan “Mark Done”.

1.2. Customer Invoice yang dibuat melalui modul Sales

Pembuatan Customer Invoice yang dibuat melalui modul Sales hanya dapat diakses oleh pengguna yang mendapatkan akses ke modul Sales ataupun Accounting User yang didelegasikan. Kebijakan pembuatan Customer Invoice terkait Sales Orders dapat diatur berdasarkan apa yang dipesan oleh pelanggan (Invoice what is ordered) dan apa yang telah dikirim ke pelanggan (Invoice what is delivered).

Apabila kebijakan pembuatan Customer Invoice yang diberlakukan adalah Invoice what is delivered,  maka pastikan field “Delivered” terisi (pengiriman sudah dilakukan) dan tekan tombol “Create Invoice

Odoo accounting create invoice 

1.2.1. Invoice Down Payment

Pada form Sales Order, tekan tombol “Create Invoice”, maka akan muncul tampilan berikut di mana Anda dapat memilih Down Payment dalam bentuk persentase ataupun nominal:

Odoo accounting membuat invoice

Pada saat menerbitkan Invoice final, Anda perlu memastikan “Deduct Down Payments” tercentang:

Odoo accounting create invoice deduct down payments

Contoh: Nominal pada Sales Order sebesar Rp 1,000,000 dan Down Payment sebesar Rp 400,000

Maka, jurnal yang akan terbentuk terkait Invoice Down Payment:

Dr Piutang Usaha Rp 400,000

Cr Akun Uang Muka Penjualan Rp 400,000

Jurnal yang akan terbentuk terkait Invoice Final:

Dr Piutang Usaha Rp 600,000

Dr Akun Uang Muka Penjualan Rp 400,000

Cr Akun Penjualan Rp 1,000,000

1.2.2. Proforma Invoice

Proforma Invoice dapat dicetak atau dikirimkan oleh pengguna modul Sales ketika Sales Order terbentuk. Tidak ada jurnal yang terbentuk terkait Proforma Invoice.

Odoo acounting proforma invoice

1.3. Finalisasi Customer Invoice

Untuk finalisasi Customer Invoice, tekan tombol “Post” pada formulir Customer Invoice, maka secara otomatis jurnal akan ter-posting.

Odoo accounting post invoice

Customer Invoice dapat dikirimkan melalui email dengan menekan tombol “Send & Print” ataupun melalui action menu Print > Invoices atau Print > Invoices without Payment.

Odoo accounting customer invoice

2. Mencatat Pembayaran Customer Invoice

Proses penerimaan pembayaran dari pelanggan dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu:

    1. Pembayaran yang didaftarkan langsung pada Customer invoice; atau 
    2. Pembayaran yang didaftarkan melalui menu Accounting > Customers > Payment; Setelah itu melakukan proses matching dengan Customer Invoice; atau
    3. Mencatat pembayaran melalui proses rekonsiliasi bank

2.1. Pembayaran yang didaftarkan langsung

1. Tekan tombol “Register Payment” pada Invoice terkait:

Odoo accounting invoice didaftarkan langsung

2. Tampilan berikut akan muncul:

Odoo accounting register payment

Apabila pelanggan membayar kurang dari jumlah tagihan, maka akan muncul pilihan:

a. Keep Open: Perusahaan masih menunggu sisa pembayaran.

b. Mark invoice as fully paid: Sisa yang belum dibayarkan akan di write-off ke akun tertentu. Contoh apabila sisa yang belum dibayarkan terkait pemotongan PPh 23, maka Anda dapat mendaftarkan akun Pajak Dibayar Dimuka PPh 23.

3. Setelah menekan tombol “Validate” pada tampilan di atas, dan Invoice sudah lunas terbayar, maka: 

a. Amount Due akan berkurang

b. Pada Invoice muncul ribbon: “Paid”

c. Informasi pembayaran tercatat:

Odoo accounting costumer invoice payment info

2.2. Mencatat Pembayaran dan melakukan matching

Metode ini dilakukan dengan menggunakan modul Accounting > Customers > Payments.

Pilih “Receive Money” dan isi “Partner” dengan nama pelanggan yang sesuai. Kemudian tekan tombol “Confirm”, maka tampilan akan menjadi sebagai berikut:

Proses Matching dapat dilakukan dengan 3 cara:

1. Payment Matching melalui menu Accounting > Customers > Payments

Tekan “Payment Matching” yang akan membawa Anda ke tampilan berikut, di mana sistem akan merekomendasikan Customer Invoice yang dapat dicocokkan dengan pembayaran tersebut berdasarkan nama Customer yang diisi pada formulir Pembayaran.

Anda dapat memilih kedua transaksi yang direkomendasikan dan menekan tombol “Reconcile”. Apabila pembayaran dilakukan parsial, maka Anda dapat membiarkan sisa yang belum dibayar sebagai  “Open Balance”. Apabila Anda tidak menunggu sisa pembayaran, maka Anda dapat mengisi akun untuk write-off sisa yang tidak tertagih pada tab “Manual Operations”.

2. Payment Matching melalui menu Accounting > Customers > Invoices

Proses matching dapat juga dilakukan melalui tampilan Customer Invoice di mana pembayaran akan tercatat sebagai “Outstanding Credits” pada semua Invoice dengan nama Customer yang sama. Anda dapat menekan tombol “Add” untuk menyelesaikan proses matching.


Setelah proses matching dilakukan, maka pada Customer Invoice terkait akan otomatis tercatat jumlah pembayaran yang telah dilakukan.

2.3. Mencatat Pembayaran saat Rekonsiliasi Bank

Anda dapat mengimpor Bank Statement dalam bentuk CSV melalui menu Accounting > Overview > Bank dengan menekan “Import” Statements.

Berikut adalah contoh tampilan Bank Statement yang berhasil diimpor ataupun yang dapat Anda “Create”. Tekan tombol  “Reconcile” untuk melanjutkan proses rekonsiliasi.

Sistem akan secara otomatis merekomendasikan transaksi yang dapat dipasangkan, yaitu berdasarkan nama “Partner” ataupun informasi pada label. 

Apabila sudah sesuai dengan rekomendasi, tekan tombol “Validate”, maka transaksi akan otomatis terekonsiliasi.

3. Pembayaran Customer Invoice dengan Cek, Giro atau LoC

Daftarkan akun Cek/Giro/Letter of Credit melalui menu Accounting > Configuration > Bank Accounts dan tekan tombol “Create” dan centang “Cheque”.

Pada saat pembayaran Customer Invoice, pilih Journal Bank sesuai dengan akun yang terbentuk di atas. Catat nomor cek pada Document Number dan tanggal perkiraan pencairan cek pada Expected Cash In Date.

4. Online Payment

Untuk mengaktifkan fitur ini, masuk ke modul Accounting > Configuration > Settings. Fitur ini akan memudahkan pelanggan untuk membayar tagihan mereka. Pastikan setiap pelanggan telah memiliki akses ke portal mereka sehingga dapat melihat invoice yang belum terbayar dan melakukan pembayaran melalui portal tersebut. Pastikan juga bahwa metode pembayaran (payment acquirers) telah dikonfigurasikan dengan benar. 

Setelah invoice terbentuk, maka invoice tersebut akan muncul melalui portal pelanggan beserta statusnya. Pelanggan dapat dengan mudah membayar invoice tersebut dengan menekan Pay Now di invoice yang bersangkutan.

5. Credit Notes

Credit Notes digunakan apabila ada pengembalian barang oleh pelanggan ataupun pengurangan nominal Invoice (tanpa pengembalian barang). Credit Notes dibentuk dengan menekan tombol “Add Credit Note” pada invoice terkait.

Apabila Invoice belum terbayar, maka akan muncul tiga pilihan metode kredit:

 

Partial Refund

Draft Credit Note terbentuk dan Anda perlu mengisi kuantitas yang diretur

Full Refund

Credit Note terbentuk dan otomatis ter-posting dan ter-net off dengan Invoice terkait

Full Refund and new Draft Invoice

Sama seperti Full Refund di atas dan sebagai tambahan Invoice baru akan otomatis terbuat

Apabila Customer Invoice sudah lunas, maka pilihan metode kredit hanya ada Partial Refund. Credit Note tersebut dapat:

  1. Ditagihkan kepada pelanggan untuk dibayarkan (tekan tombol “Register Payment” pada form Credit Note pada saat dibayar); ataupun
  2. Dipakai untuk pengurangan Invoice selanjutnya (dengan memilih Outstanding Credits pada tampilan Invoice selanjutnya)

5.1. Pengembalian Barang oleh Pelanggan

Proses pengembalian barang pada dasarnya akan dimulai dengan penerimaan pengembalian barang oleh tim Gudang (melalui modul Inventory). Jurnal yang akan terbentuk:

Dr Stock Valuation a/c -> inventory a/c

Cr Stock Output a/c -> temporary transit a/c

Apabila proses penerimaan barang telah sukses dilakukan dan dokumen verifikasi diberikan kepada tim Accounting, maka Credit Notes dibuat dengan mengisi produk yang dikembalikan pada field “Product” pada formulir Credit Notes.

Secara otomatis, jurnal yang akan terbentuk adalah sebagai berikut, di mana ada pengurangan pendapatan dan juga harga pokok penjualan. 

Dr Income a/c -> revenue 

Cr Accounts Receivable

Dr Stock Output a/c -> temporary transit a/c

Cr Expense a/c -> COGS

5.2. Pengurangan Harga

Apabila Credit Notes terkait dengan pengurangan harga yang ditagihkan kepada pelanggan dan tidak terkait dengan pengembalian barang, maka pastikan field Product pada formulir Credit Notes dikosongkan. Apabila field Product terisi, maka secara otomatis jurnal pengembalian barang akan terbentuk:

Dr Stock Output a/c -> temporary transit a/c

Cr Expense a/c -> COGS

6. E-Faktur

Ketika perusahaan melakukan penjualan dan diwajibkan memungut PPN, maka perusahaan diwajibkan untuk menerbitkan e-faktur atas transaksi tersebut. Sistem memfasilitasi proses tersebut dimulai dari pendaftaran nomor seri e-faktur hingga proses penerbitan e-faktur.

6.1. General Settings

Sebelum itu, pastikan bahwa informasi pajak perusahaan telah diisi dengan lengkap dan benar melalui modul Settings. Karena apabila informasi ini tidak diisi, maka e-faktur tidak dapat terbentuk.

6.2. Pendaftaran Nomor Seri Pajak

Setelah Anda mendapatkan nomor seri pajak dari Dirjen Pajak, maka daftarkan/masukkan nomor seri pajak tersebut ke dalam sistem. Daftarkan nomor seri pajak tersebut melalui modul Accounting > Customers > e-faktur. Tekan tombol “Create” dan isi nomor pajak yang didapatkan.

6.3. Customer Contact

Pastikan bahwa NPWP pelanggan telah diisi (jika ada) dan centang box ID PKP pada kontak pelanggan.

Tentukan dan isi Kode Transaksi, NIK (sama dengan yang ada di field VAT), Tax Address dan Tax Name di tab Accounting. Kode transaksi ini akan muncul di setiap pembuatan invoice yang akan digunakan untuk pembuatan e-faktur. Apabila pada saat pembuatan invoice terdapat perubahan kode transaksi, maka cukup ubah kode tersebut di invoice.

6.4. Pengisian Kode Transaksi pada Customer Invoice

Secara default Kode Transaksi akan terisi sesuai dengan Kode Transaksi yang didaftarkan pada Kontak pelanggan. Namun Anda masih dapat mengubah pada Customer Invoice. Sistem akan mengalokasikan nomor seri pajak ketika Invoice di-posting.

6.5. Download CSV E-Faktur

Anda dapat mengunduh data-data e-Faktur dengan memilih Customer Invoices terkait dan memilih Action “Download e-Faktur”. Setelah aksi tersebut dilakukan, kolom CSV Created pada Customer Invoice secara otomatis tercentang dan menandakan bahwa nomor seri pajak tersebut telah resmi digunakan/diterbitkan.

6.6. Revisi Invoice

6.6.1 Faktur Pajak yang Sudah Terbit

Berdasarkan peraturan pajak, apabila terdapat revisi faktur pajak yang telah diterbitkan, maka nomor faktur pajak juga harus berubah. Digit ketiga dari faktur pajak yang semula 0 akan berubah menjadi 1 ketika terjadi revisi. Melalui sistem, hal ini dapat dilakukan dengan mudah hanya dengan beberapa langkah.

1. Tekan “Reset to Draft kemudian “Cancel Entry” pada invoice terkait

2. Buat Invoice baru kemudian isi field Replace Invoice dengan dokumen Invoice yang dibatalkan

3. Ketika invoice yang baru telah di-post, maka nomor seri pajak akan berubah sesuai ketentuan (yaitu digit ketiga akan berubah dari 0 menjadi 1).  Kemudian jangan lupa untuk mendownload kembali e-faktur tersebut, agar nomor seri pajak tersebut resmi didaftarkan dan mendapatkan file csv yang akan digunakan untuk keperluan pelaporan pajak.

6.6.2. Faktur Pajak yang Belum Diterbitkan

Meskipun Invoice sudah di-post tetapi e-faktur belum di download (CSV Created belum tercentang), maka nomor seri pajak tersebut belum resmi digunakan (hanya terbooking oleh sistem). Anda dapat melepaskan nomor e-faktur yang terdaftar pada Invoice dengan cara:

1. Tekan “Reset to Draft” dan “Cancel Entry” pada Invoice terkait

2. Tekan “Reset e-Faktur

Maka nomor seri pajak yang sebelumnya sudah ter-booking akan terlepas dan dapat digunakan kembali.

7. Email Reminder untuk Overdue Customer Invoice

Sesuai dengan konfigurasi reminder untuk tagihan Customer Invoice yang telah jatuh tempo pada Follow-Up Levels, maka tagihan overdue tersebut akan muncul pada menu Accounting > Customers > Follow-up Reports dengan status “In Need of Action”.

Anda dapat menekan tombol “Send Email” untuk mengirimkan email ke pelanggan tersebut dengan default email berisi tagihan-tagihan yang telah jatuh tempo.