Impact.

Menu Close

Chapter 2: 5 Keuntungan Dari Transformasi Digital

IN THIS ARTICLE

SHARE ARTIKEL INI:

Jika Anda telah membaca Bab 1 panduan transformasi digital kami, kami telah menyebutkan bahwa agar perusahaan dapat melanjutkan ke tahap pertumbuhan berikutnya, mereka perlu menjalani transformasi. Namun, Anda perlu mempertimbangkan pro dan kontra karena proses transformasi digital adalah proses yang berkelanjutan dan sumber daya terbatas, jadi Anda perlu mempertimbangkan dengan cermat apa yang perlu diperbaiki sekarang dan apa yang bisa diperbaiki nanti.

There are many benefits from successfully implementing digital transformation, with the end goal of increasing profits. 80% of organizations that have completed digital transformation report increased profits. We’ve summarized the benefits of digital transformations into 5 categories:

  1. Pengambilan keputusan berdasarkan data
  2. Produktivitas
  3. Budaya perusahaan
  4. Inovasi
  5. Company Branding
Benefits of digital transformation Impact

Pengambilan Keputusan Berdasarkan Data

Transformasi digital menggabungkan informasi dari berbagai departemen di satu tempat. Ini memiliki beberapa manfaat.

Manfaat pertama adalah keamanan, karena Anda dapat lebih mengontrol siapa yang memiliki akses ke informasi apa.

Manfaat kedua adalah akurasi data, karena semua data terintegrasi, Anda tidak perlu khawatir tentang departemen yang berbeda memiliki nomor yang berbeda untuk kumpulan data yang sama. Seringkali, data antar departemen tidak dapat disatukan karena perbedaan waktu dan kesalahan manusia.

Manfaat ketiga adalah semua data bersifat real-time, sehingga memungkinkan Anda membuat keputusan strategis atau operasional yang lebih baik dengan lebih cepat. Secara tradisional, dibutuhkan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan bagi perusahaan untuk mengidentifikasi masalah dan mencari tahu akar masalahnya. Namun, ketika informasi Anda digabungkan, Anda dapat mulai menganalisisnya pada hari yang sama ketika informasi itu terjadi

Manfaat keempat adalah kedalaman data yang dikumpulkan. Karena pengumpulan data terjadi secara otomatis, Anda dapat mengumpulkan lebih banyak data yang membantu Anda mengidentifikasi masalah dengan lebih baik. Misalnya, ketika tim penjualan Anda tidak mencapai target mereka, Anda memiliki data, apakah itu karena mereka tidak memiliki prospek yang berkualitas, atau mereka buruk dalam mengubahnya menjadi pelanggan, atau jika mereka tidak melakukan upaya yang cukup.

Produktivitas

Transformasi digital meningkatkan produktivitas dalam dua cara berbeda. Cara pertama adalah melalui optimasi proses bisnis. Pada setiap tahap siklus hidup pelanggan dan proses operasional, seringkali ada potensi perbaikan yang berdampak langsung pada keuntungan. Namun, pengoptimalan ini sering kali tidak terlihat kecuali Anda meluangkan waktu dan upaya untuk mengidentifikasinya.

Cara kedua adalah melalui otomatisasi. Dengan mengotomatiskan tugas yang berulang, karyawan dapat menghemat banyak waktu, memungkinkan mereka untuk lebih fokus pada hal-hal yang lebih penting. Sebuah studi yang dilakukan oleh Xerox menemukan bahwa bisnis dapat menghemat 528 jam per karyawan per tahun hanya dengan mendigitalkan upaya pengumpulan data mereka. Itu setara dengan 3-4 bulan tidak melakukan apa-apa dalam setahun, per karyawan! Bayangkan jika waktu ini digunakan untuk memperbaiki proses bisnis, memperkenalkan produk dan layanan baru, atau meningkatkan budaya perusahaan. Selain itu, data akan jauh lebih akurat karena kesalahan manusia (human errors) telah dihilangkan

Budaya Perusahaan

Dengan menyediakan alat yang tepat bagi karyawan untuk mengotomatisasi pekerjaan, menyediakan data, dan menyatukan berbagai divisi, transformasi digital mendorong budaya perusahaan yang lebih baik. Ada banyak jenis budaya perusahaan, dan kami akan membahas beberapa di antaranya yang memerlukan transformasi digital.

Budaya pertama adalah budaya produktivitas. Dengan memberikan karyawan alat untuk mengotomatisasi pekerjaan, ini membantu mereka menjadi efisien dalam pekerjaan mereka, dan itu akan menjadi kebiasaan dari waktu ke waktu. Alat manajemen bakat yang tepat juga akan membantu mengubah penilaian karyawan menjadi lebih objektif karena produktivitas karyawan dapat diukur secara kuantitatif dan objektif dibandingkan dengan orang lain di posisi yang sama.

Budaya kedua adalah budaya menjadi data dan berorientasi pada hasil. Kami telah melihat banyak perusahaan yang gagal mengidentifikasi sumber masalah yang sebenarnya karena kurangnya data, dan oleh karena itu menghasilkan solusi yang tidak menyelesaikan masalah sebenarnya. Kami juga melihat banyak perusahaan dengan karyawan yang sepertinya selalu sibuk tetapi tidak membawa hasil. Dengan memberikan data kepada mereka, mereka dapat melihat hasil usahanya, dan mereka dapat mengidentifikasi kegiatan yang berdampak di masa depan, dan memprioritaskan kegiatan yang membawa dampak tinggi namun membutuhkan sedikit usaha.

Budaya ketiga adalah budaya keterbukaan. Dengan sistem dan data yang terintegrasi di seluruh departemen, ditambah dengan kepemimpinan yang baik, membantu menumbuhkan persatuan untuk bekerja sama menuju tujuan bersama. Kami telah melihat banyak perusahaan dengan departemen saling menyalahkan atas masalah karena “itu adalah tanggung jawab departemen lain.” Birokrasi, politik kantor, dan favoritisme adalah beberapa masalah yang selalu terjadi. Tidak ada yang mau bekerja di perusahaan seperti ini.

Inovasi

Tidak ada perusahaan yang dapat tumbuh tanpa perubahan karena kondisi pasar berubah. Pesaing menjadi lebih baik, harapan pelanggan berubah, dan harapan karyawan berubah. Namun, kami menemukan banyak perusahaan tidak dapat beradaptasi, berpikir “jika berhasil terakhir kali, itu harus bekerja sekarang dan selamanya.” Faktanya adalah banyak perusahaan lama gagal karena ketidakmampuan mereka untuk beradaptasi dengan perubahan kondisi, terlepas dari berapa tahun mereka telah menjalankan bisnis. Faktanya, semakin lama mereka berbisnis, semakin besar kemungkinan mereka menolak perubahan.

Transformasi digital membuat perusahaan lebih gesit, karena meningkatkan kecepatan dan efisiensi untuk menyelesaikan sesuatu, dan menyediakan data yang diperlukan untuk mengidentifikasi apa yang perlu ditingkatkan. Sehingga perusahaan dapat mengidentifikasi masalah yang tepat, menghasilkan solusi yang tepat, dan memberikan solusi dengan cepat. Karena peningkatan efisiensi, perusahaan dapat berinovasi dengan karyawan mereka saat ini tanpa perlu merekrut tim baru.

Company Branding

Kita akan berbicara tentang dua jenis branding: Branding pelanggan (customer branding) dan branding pemberi kerja (employer branding)

Customer Branding

Anda dapat meningkatkan branding perusahaan Anda melalui peningkatan pengalaman pelanggan (customer experience) Anda di sepanjang keseluruhan perjalanan siklus hidup mereka (customer lifecycle). Anda dapat memberikan pengalaman yang lebih mulus dan intuitif bagi pelanggan Anda mulai dari komunikasi email hingga portal pengguna, produk digital, dan bahkan cara Anda menjangkau prospek baru. Pelanggan saat ini memiliki harapan yang lebih tinggi untuk pengalaman digital dan pengalaman pelanggan (customer experience) telah menjadi medan pertempuran baru bagi brand.

Employer branding

Branding perusahaan menjadi semakin penting saat ini, karena keberhasilan perusahaan di Tahap 3 dan di atasnya (lihat chapter 1) sangat bergantung dengan memiliki orang-orang hebat di perusahaan. Faktanya, keberhasilan proses transformasi digital juga sangat bergantung pada orang-orang hebat (seperti yang akan dibahas di Bab 3). Namun, orang-orang hebat sulit didapat, dan mereka pilih-pilih karena mereka memiliki banyak pilihan karir selain perusahaan Anda.

Bagaimana transformasi digital memengaruhi branding perusahaan?

Pertama, orang-orang hebat mencari tantangan untuk pertumbuhan pribadi mereka. Mereka tidak suka melakukan tugas administratif yang berulang karena mereka tidak bisa berkembang seperti itu. Mereka ingin melakukan hal-hal yang penting. Ketika ada sistem dan prosedur, ditambah dengan bantuan teknologi dan ketersediaan data, mereka menghabiskan lebih sedikit waktu untuk tugas-tugas administratif dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk memecahkan masalah. Selain itu, program pengembangan pribadi yang tepat juga membantu untuk mempercepat pertumbuhan dan meningkatkan retensi.

Kedua, orang hebat ingin melihat hasil usahanya. Mereka ingin melihat data untuk mengetahui bahwa apa yang mereka lakukan benar-benar membawa perusahaan maju.

Ketiga, orang-orang hebat menginginkan pemimpin yang baik. Ada ungkapan umum:

 “Orang-orang meninggalkan manajer, bukan perusahaan.”

In Gallup’s comprehensive 2015 study, they found out that:

“75% orang berhenti dari pekerjaan untuk menjauh dari manajer mereka di beberapa titik dalam karir mereka”

Ada 4 tipe pemimpin yang buruk:

  1. Marionette – Managers who just follow orders and play safe to preserve their position
  2. King Kong – Managers with superiority complex who don’t respect their employees and making them feel inferior
  3. Superman – Managers who make all decisions solo, ignoring feedbacks, and taking all credits
  4. Taskmaster – Managers who micromanage, solely focus on the bottomline, and does not provide motivation, guidance, and support

Penting bagi manajer yang buruk untuk mengetahui kelemahan mereka dan bagaimana meningkatkan diri mereka sendiri agar orang-orang hebat dapat berkembang di perusahaan Anda.

Despite the many benefits of digital transformation, many companies fail their digital transformation efforts. According to a McKinsey study, 70% of all digital transformations fail. We shall learn why they fail and what we can do to increase our success rate in the next chapter.

Transformasi bisnis Anda dengan ERP

Kami percaya ada begitu banyak potensi bagi bisnis Indonesia untuk tumbuh jika bisnis menerima data, alat, dan panduan yang tepat.